Minggu, 15 Juli 2012

Adu Biji Buah Karet/ Para | Permainan Tradisional Kampar, Riau

Bernostalgia kembali pada zaman kanak-kanak dahulu, tepatnya di Desa Kumantan, Bangkinang. Permainan anak-anak disini begitu kaya akan nuansa tradisional dan bervariasi sesuai musim. Salahsatu permainan itu adalah adu biji buah karet / para/ bengkek. Alasan memainkan permainan ini adalah tidak perlu biaya dan mudah didapatkan karena masyarakat masih banyak yang menanam pohon karet sebagai matapencaharian mereka. 

Dalam mendapatkan biji karet ini dengan memungut buah yang telah jatuh dari pohon. Biasanya dalam satu buah karet memiliki 3 atau 4 biji didalamnya. 

Buah Karet/ Para/ Bengkek
Biji Karet/ Para/ Bengkek
Cara memainkan permainan ini cukup mudah. diawali dengan suit dan siapa yang menang dia yang jalan terlebih dahulu. dan yang kalah harus merelakan biji karet jagoannya ditaruh dibawah biji karet jagoan yang menang suit tadi. Lalu biji karet itu ditumbuk dengan telapak tangan bagian bawah. dan jika belum ada yang pecah mereka bergantian menumbuk biji karet jagoan masing-masing sampai salah satu biji karet tersebut ada yang pecah. dan yang pecah lah yang kalah.

Namun, sangat disayangkan anak-anak zaman sekarang sudah mulai meninggalkan permainan ini, dikarenakan begitu pesatnya permainan berbasis teknologi seperti komputer.

7 komentar:

  1. mantap sanak lanjuttttt . . .


    Tapi kini lakala dek gatget jo game2 elektronik lainnyo

    BalasHapus
    Balasan
    1. mokasi telah berkunjung cu. suai du, mudah2an permainan tradisional ndak hilang dimakan jaman

      Hapus
  2. Balasan
    1. salam kenal juga pak, selamat datang di blog saye. silahkan lihat-lihat halaman lain di blog ini

      Hapus
  3. woi ditempat gw lg.. musim adu biji karet.... paling seneg klaw nyari karet jenis super yg kulit luarnya tebal.... ada banyak jenis banyak nama ... tambi,si badak,kodokan.. pokokny yg palin keras yg ada tompelnya ..plus uratnya...

    klw mau ngadu hub ane aja di twitter @lawanlagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah klo begitu agan pras masuk kategoria bahagia masa kecilnya. hehe thanks atas komentarnya

      Hapus